Mengulik 20 Alasan Kenapa Hutan Memiliki Arti Penting untuk Dilestarikan

Klikhijau.com – Hutan dan kehidupan tidak bisa dipisahkan. Kehadirannya memberi arti sangat penting. Tanpa hutan, kehidupan bisa berjalan terseok.

Banyak pendapat jika hutan adalah paru-paru dunia. Karena itu haruslah dijaga dan dirawat, sebab jika tidak akan sangat mungkin ancaman bencana sering bertandang.

Tidak hanya menjadi paru-paru dunia, hutan juga memiliki beragam manfaat lain yang jarang terungkap. Hutan selalu identik dengan pohon, hutan adalah rumah bagi beragam jenis pohon.

Karena itu, memelihara hutan berarti memelihara pepohonan yang akan memberi banyak manfaat. Berikut ini ada 20 alasan kenapa hutan itu penting dilestarikan:

  • Membuat hidup lebih keren

Pepohonan tidak membuat hidup tampak norak. Justru sebaliknya membuat hidup lebih keren. Karena tercipta pemandangan yang indah dan meneduhkan.

Dengan menumbuhkan kanopi untuk menahan sinar matahari, pepohonan juga menciptakan oasis teduh yang vital di tanah.

Hutan perkotaan  membantu bangunan tetap sejuk, mengurangi kebutuhan akan kipas angin listrik atau AC. Sementara hutan besar dapat mengatasi tugas-tugas berat untuk mendinginkan suhu secara global.

  • Menjaga bumi tetap dingin

Pohon mampu menyerap CO2 yang memicu pemanasan global. Tanaman selalu membutuhkan CO2 untuk fotosintesis, tetapi udara bumi sekarang sangat tebal dengan emisi ekstra sehingga hutan melawan pemanasan global hanya dengan bernafas.

CO2 tersebut akan disimpan dalam kayu, daun dan tanah, dalam waktu yang lama, bisa selama berabad-abad.

  • Mampu membuatnya hujan

Hutan besar dapat mempengaruhi pola cuaca regional dan bahkan menciptakan iklim mikro mereka sendiri.

Misalnya hutan hujan Amazon, menghasilkan kondisi atmosfer yang tidak hanya mendorong curah hujan yang teratur di sana dan di lahan pertanian terdekat, tetapi berpotensi sejauh lebih dari itu, memberi kehidupan dengan curah hujan.

  • Membantu bernapas

Hutan memiliki “tugas” memompa oksigen yang  dibutuhkan untuk tetap hidup, juga menyerap karbon dioksida yang kita keluarkan atau hembuskan.

Bayaknan satu pohon dewasa dan berdaun saja diperkirakan dapat menghasilkan pasokan oksigen sehari untuk dua hingga 10 orang.

Fitoplankton di lautan lebih produktif, menyediakan setengah dari oksigen Bumi, tetapi hutan masih merupakan sumber utama kualitas udara.

  •  Rumah bagi hampir setengah dari semua spesies

Hampir setengah dari spesies yang dikenal di Bumi hidup di hutan, termasuk hampir 80% keanekaragaman hayati di darat .

Varietas itu sangat kaya di hutan hujan tropis, tetapi hutan penuh dengan kehidupan di seluruh planet ini. Karena itu ketiadaan hutan akan membuat kehidupan berjalan pincang dan banyak kepunahan.

  •  Jutaan manusia menggantungkan hidup

Banyak orang, bahkan diperkirakan sekitar 300 juta orang yang tinggal di hutan di seluruh dunia. Termasuk sekitar 60 juta penduduk asli  menggantungkan hidupnya  pada hutan asli.

Jutaan lainnya tinggal di sepanjang atau di dekat pinggiran hutan, tetapi bahkan hanya pohon-pohon kota yang tersebar dapat meningkatkan nilai properti dan mengurangi kejahatan, di antara manfaat lainnya.

  • Mengisi akuifer

Hutan seperti spons raksasa, menjebak limpasan daripada membiarkannya mengalir di permukaan, tetapi mereka tidak bisa menyerap semuanya.

Air yang melewati akarnya menetes ke akuifer, mengisi kembali pasokan global air tanah yang diperlukan untuk minum, sanitasi, dan irigasi.

  • Melindungi dari angin

Ada banyak manfaat bertani di dekat hutan, seperti kelelawar dan burung penyanyi memakan serangga atau burung hantu dan rubah memakan tikus.Menahan angin

Bertani di dekat hutan memiliki banyak manfaat, seperti kelelawar dan burung penyanyi yang memakan serangga atau burung hantu dan rubah yang memakan tikus.

Tetapi kelompok pohon juga dapat berfungsi sebagai penahan angin, menyediakan penyangga untuk tanaman yang peka terhadap angin.

Selain untuk melindungi tanaman, sedikit angin juga memudahkan lebah untuk menyerbuki tanaman.

  •  Menyimpan kotoran

Jaringan akar hutan menstabilkan sejumlah besar tanah, memperkuat fondasi seluruh ekosistem dan mencegah erosi angin atau air.

Deforestasi tidak hanya menghancurkan semua ini, tetapi erosi tanah berikutnya dapat menyebabkan masalah baru yang mengancam jiwa, seperti tanah longsor dan badai debu.

  • Mencegah banjir

Akar pohon adalah sekutu kunci dalam hujan lebat, terutama untuk daerah dataran rendah seperti dataran sungai. Mereka membantu tanah menyerap lebih banyak banjir bandang dan mengurangi erosi tanah dan kerusakan properti dengan memperlambat aliran air.

  •  Menyerap limpasan dan melindungi ekosistem

Hutan mampunmenyerap limpasan permukaan juga melindungi ekosistem di hilir. Air hujan modern semakin membawa bahan kimia beracun, dari bensin dan pupuk rumput hingga pestisida dan kotoran babi, yang terakumulasi melalui daerah aliran sungai dan akhirnya menciptakan ” zona mati ” rendah oksigen .

  • Membersihkan tanah kotor

Selain memperbaiki tanah, hutan juga dapat menggunakan fitoremediasi untuk membersihkan polutan tertentu.

Pohon dapat menyerap racun atau mengurangi kerusakannya. Ini adalah keterampilan yang berguna dengan membiarkan pohon bertugas menyerap luapan limbah, tumpahan di pinggir jalan, atau limpasan terkontaminasi.

  • Membersihkan udara kotor

Hutan mampu membersihkan polusi udara dalam skala besar. Bukan hanya CO2. Pohon juga mampu menyerap berbagai polutan udara, termasuk sulfur dioksida, karbon monoksida, dan nitrogen dioksida.

  •  Meredam polusi suara

Di dalam hutan suara akan memudar. Pepohonan  akan menjadi penghalang kebisingan yang alami dan ampuh.

Beberapa pohon  dapat dengan baik memotong suara latar sebesar 5 hingga 10 desibel, itu setara dengan sekitar 50%  dari yang didengar telinga manusia.

  • Mampu memberi makanan

Pohon tidak hanya menghasilkan buah-buahan, kacang-kacangan, biji-bijian, dan getah, tetapi juga memungkinkan tumpah ruah di dekat lantai hutan, dari jamur yang dapat dimakan, beri dan kumbang hingga hewan buruan yang lebih besar seperti rusa, kalkun, kelinci, dan ikan.

  • Hutan menciptakan keindahan

Manfaat paling nyata yang ditawarkan hutan adalah keindahan alam. Perpaduan abstrak antara kehijauan, keteduhan, aktivitas dan ketenangan mampu menghasilkan keuntungan nyata bagi manusia.

  •  Membantu merasa damai dan bersantai

Ketertarikan bawaan kita pada hutan, bagian dari fenomena yang dikenal sebagai biofilia, masih dalam tahap penjelasan ilmiah yang relatif awal.

Kita tahu biofilia menarik kita ke hutan dan pemandangan alam lainnya, meskipun, mendorong kita untuk meremajakan diri dengan menjelajahi, berkeliaran atau hanya bersantai di hutan belantara.

Hutan memberi kita rasa misteri dan keajaiban yang menakjubkan, juga membangkitkan jenis jadi penanda warisan dari nenek moyang kita.

Saat ini, hutan menjadi media terapi untuk kesehatan dengan cara berdiam diri  atau sekadar berjalan di dalam hutan.

  • Mengembangkan kreativitas

Manusia telah lama menggunakan sumber daya terbarukan ini untuk membuat segala sesuatu mulai dari kertas dan furnitur hingga rumah dan pakaian.

Namun,  pertumbuhan pertanian pohon dan kehutanan berkelanjutan, menjadi lebih mudah untuk menemukan produk yang terbuat dari kayu.

  • Menciptakan lapangan kerja

Sektor hutan atau kehutana membuka lapangan kerja. Menurut PBB lebih dari 1,6 miliar orang yang menggantungkan hidupnya  pada hutan sebagai mata pencaharian mereka.  10 juta orang dipekerjakan secara langsung dalam konservasi atau pengelolaan hutan.

Hutan menyumbang sekitar satu persen dari produk domestik bruto global melalui produksi kayu dan produk non-kayu, yang terakhir saja mendukung hingga 80 persen populasi di banyak negara berkembang.

  • Menumbuhkan harapan hidup

Di tengah terjangan pemanasan global dan perubahan iklim. Keberadaan hutan mampu memberi harapan hidup kepada manusia.

Sumber: Treehugger

The post Mengulik 20 Alasan Kenapa Hutan Memiliki Arti Penting untuk Dilestarikan appeared first on Klik Hijau.