Pemanfaatan Spesies Liar Secara Berkelanjutan Penting bagi Semua Orang

Klikhijau.com – Ancaman kepunahan spesies liar adalah petaka bagi manusia. Sebab tidak bisa dipungkiri pemanfaatan  spesies liar telah telah menopang hidup miliaran orang. Keberadaannya  membawa beragam manfaat yang bisa dinikmati setiap hari.

Manfaat spesies liar ini banyak dinikmati oleh negara maju dan berkembang. Pemanfaatannya berupa makanan, energi, bahan, obat-obatan, rekreasi, inspirasi, dan banyak kontribusi penting lainnya bagi kesejahteraan manusia.

Kebermanfaatannya itu diungkapkan oleh  Dr. Marla R. Emery dari Platform Kebijakan Ilmu Pengetahuan Antar Pemerintah tentang Layanan Keanekaragaman Hayati dan Ekosistem (IPBES). Menurutnya sekitar 70 persen orang miskin dunia secara langsung bergantung pada spesies liar.

Satu dari lima orang bergantung pada tanaman liar, ganggang, dan jamur untuk makanan dan pendapatan mereka. Sekitar  2,4 miliar orang mengandalkan kayu bakar untuk memasak dan sekitar 90 persen dari 120 juta orang yang bekerja di perikanan tangkap didukung oleh penangkapan ikan skala kecil.

Penggunaan spesies liar merupakan sumber pendapatan penting bagi jutaan orang di seluruh dunia. Spesies pohon liar menyumbang dua pertiga dari kayu bulat industri global.

Sementara perdagangan tanaman liar, ganggang, dan jamur adalah industri bernilai miliaran dolar. Sedangkan penggunaan non-ekstraktif spesies liar adalah bisnis besar.

Tidak hanya itu, dunia pariwisata menjadikan spesies liar di kawasan lindung sebagai daya tarik. Tercatat sebelum pandemi COVID-19, kawasan lindung secara global menerima 8 miliar pengunjung. Kunjungan itu menghasilkan US$600 miliar setiap tahun.

Karenanya, apabila krisis keanekaragaman hayati global terus berlanjut, maka jutaan spesies tumbuhan dan hewan akan menghadapi kepunahan. Hal itu bakal mengancam kontribusi spesies liar kepada manusia.

Berdasarkan laporan IPBES tersebut, ada lima kategori besar yang berhasil diidentifikasi dalam ‘praktik’ penggunaan spesies liar, yakni penangkapan ikan, mengumpulkan,  penebangan,  pemanenan hewan darat (termasuk perburuan), dan  praktik non-ekstraktif.

Langkah yang harus diambil

Untuk mengatasi kepunahan itu, IPBES  dalam laporan terbarunya menawarkan wawasan, analisis, dan alat untuk menetapkan penggunaan spesies tumbuhan, hewan, jamur, dan ganggang liar yang lebih berkelanjutan di seluruh dunia.

“Dengan sekitar 50.000 spesies liar yang digunakan melalui praktik yang berbeda. Termasuk lebih dari 10.000 spesies liar yang dipanen langsung untuk makanan manusia. Masyarakat pedesaan di negara berkembang paling berisiko dari penggunaan yang tidak berkelanjutan. Kurangnya alternatif pelengkap yang sering memaksa mereka untuk lebih mengeksploitasi spesies liar yang sudah ada. berisiko,” kata Dr. Jean-Marc Fromentin dari Prancis.

Dr. Fromentin ini ikut  memimpin penilaian bersama Dr. Marla R. Emery asal AS/Norwegia) dan Prof. John Donaldson asal Afrika Selatan. Mereka merupakan bagian dari IPBES.

Laporan Penilaian IPBES tentang pemanfaatan spesies liar yang berkelanjutan tersebut merupakan  hasil kerja selama empat tahun oleh 85 ahli terkemuka dari ilmu alam dan sosial, dan pemegang pengetahuan adat dan lokal, serta 200 penulis yang berkontribusi, menggambar di lebih dari 6.200 sumber.

“Tetapi penggunaan spesies liar secara teratur sangat penting tidak hanya di Global South. Dari ikan yang kita makan, hingga obat-obatan, kosmetik, dekorasi dan rekreasi, penggunaan spesies liar jauh lebih umum daripada yang disadari kebanyakan orang,” ungkap laporan tersebut.

Menghentikan eksploitasi berlebihan

Hal lain yang perlu diperhatikan untuk menyelamatkan spisies liar adalah menghentikan ekploitasi berlebihan.

Menurut Prof. Donaldson, eksploitasi berlebihan merupakan salah satu ancaman utama bagi kelangsungan hidup banyak spesies darat dan air di alam liar.

“Mengatasi penyebab penggunaan yang tidak berkelanjutan dan, sedapat mungkin membalikkan tren ini, akan menghasilkan hasil yang lebih baik bagi spesies liar dan orang-orang yang bergantung padanya,” paparnya.

Laporan tersebut juga mengidentifikasi pemicu seperti perubahan bentang alam dan laut; perubahan iklim; polusi dan spesies asing invasif yang berdampak pada kelimpahan dan distribusi spesies liar, dan dapat meningkatkan stres dan tantangan di antara komunitas manusia yang menggunakannya.

Perdagangan global spesies liar telah berkembang secara substansial dalam volume, nilai dan jaringan perdagangan selama empat dekade terakhir.

Sementara perdagangan spesies liar memberikan pendapatan penting bagi negara pengekspor, menawarkan pendapatan yang lebih tinggi bagi pemanen, dan dapat mendiversifikasi sumber pasokan untuk memungkinkan tekanan dialihkan dari spesies yang digunakan secara tidak berkelanjutan, hal itu juga memisahkan konsumsi spesies liar dari tempat asalnya.

Perlu regulasi yang efektif

Laporan itu menemukan bahwa tanpa regulasi yang efektif di seluruh rantai pasokan – dari lokal hingga global – perdagangan global spesies liar umumnya meningkatkan tekanan pada spesies liar, yang mengarah pada pemanfaatan yang tidak berkelanjutan dan terkadang populasi liar runtuh .

Dalam sebagian besar skenario masa depan yang memungkinkan pemanfaatan spesies liar secara berkelanjutan, penulis menemukan bahwa perubahan transformatif memiliki karakteristik yang sama – seperti integrasi sistem nilai jamak; distribusi biaya dan manfaat yang adil; perubahan nilai sosial, norma budaya dan preferensi; dan institusi serta sistem pemerintahan yang efektif

Penggunaan spesies liar oleh masyarakat adat dan komunitas lokal, serta pengetahuan, praktik, dan keyakinan mereka yang luas tentang penggunaan tersebut, juga dieksplorasi dalam Laporan.

Masyarakat adat mengelola penangkapan ikan, pengumpulan, pemanenan hewan darat dan penggunaan spesies liar lainnya di lebih dari 38 juta km2 lahan, setara dengan sekitar 40% kawasan konservasi darat, di 87 negara.

Laporan ini menemukan bahwa kebijakan yang mendukung jaminan hak tenurial dan akses yang adil ke tanah, perikanan dan hutan, serta pengentasan kemiskinan. Untuk menciptakan kondisi yang memungkinkan untuk pemanfaatan spesies liar secara berkelanjutan.

“Pengelolaan keanekaragaman hayati secara adat seringkali tertanam dalam pengetahuan, praktik, dan spiritualitas lokal,” kata Dr. Emery.

“Pemanfaatan spesies liar secara berkelanjutan merupakan inti dari identitas dan keberadaan banyak masyarakat adat dan komunitas lokal,” tambahnya.

Praktik dan budaya ini beragam, tetapi ada nilai-nilai umum termasuk kewajiban untuk melibatkan alam dengan hormat, membalas apa yang diambil, menghindari pemborosan, mengelola panen, dan memastikan distribusi manfaat yang adil dan merata dari spesies liar untuk kesejahteraan masyarakat.

Sumber:  ipbes.net

The post Pemanfaatan Spesies Liar Secara Berkelanjutan Penting bagi Semua Orang appeared first on Klik Hijau.