Qualcomm Resmi Jadi Sponsor Manchester United

Qualcomm baru saja mengumumkan telah bekerjasama dan mensponsori salah satu tim sepak bola asal Inggris, yakni Manchester United. Ini bukan pertama kalinya produsen semikonduktor perangkat mobile menjalin kerjasama dengan merek olahraga tingkat dunia. 

Pada Februari 2022 kemarin, Qualcomm juga telah resmi menjadi mitra premium tim Formula 1 Scuderia Ferrari dan tim esports mereka. Dilansir GSM Arena, kolaborasi strategis multi-tahun bersama tim berjuluk Setan Merah ini akan menyoroti merek Snapdragon. 

Pengumuman kerja sama Qualcomm-MU ini muncul ditengah tim di Old Trafford ini bermain tidak stabil sepanjang musim tahun ini. Meskipun begitu, MU adalah klub sepak bola paling terkenal di dunia. Mengingat tingginya jumlah penggemar dengan mayoritasnya adalah anak muda, hal itu adalah target yang tepat untuk Qualcomm. 

Bagaimanapun, platform Snapdragon buatan Qualcomm mendukung banyak smartphone premium, PC, perangkat gim, dan wearable yang dipasarkan untuk kaum muda.

Baca juga : ISRO: Peluncuran Roket SSLV India, Kami Nyatakan Gagal

Dalam sebuah pernyataan, Qualcomm mengatakan “kolaborasi strategis ini akan menciptakan acara dan pengalaman unik bagi penggemar MU di Old Trafford dan di seluruh dunia.” 

Selain itu, Qualcomm Technologies juga akan membantu tim Manchester United mengenai rencana peningkatan konektivitas seluler di Old Trafford. 

Victoria Timpson, CEO aliansi dan kemitraan di Manchester United, mengatakan, “Snapdragon platform akan memungkinkan pengalaman terobosan bagi para penggemar di seluruh dunia, memperdalam keterlibatan mereka dengan klub sepak bola yang mereka cintai.”

Samsung Galaxy S23 hanya pakai chip Snapdragon 

Di sisi lain, saat Samsung menggunakan chip Exynos untuk  ponsel seri Galaxy S, tampaknya akan berakhir di Galaxy S22. Berdasarkan laporan terbaru, Samsung tidak akan lagi menggunakan chipset Exynos untuk seri Galaxy S23 yang akan diumumkan tahun depan. 

Semua orang tahu bahwa Samsung adalah salah satu perusahaan yang membuat chipnya sendiri. Meski chip buatan mereka dipasang di ponsel flagship, performanya jauh tern chipset Snapdragon 8 Gen 1. 

Baca juga: Mengulik Arti Nama Samsung, dari Bisnis Kecil hingga Mendunia


CEO Qualcomm, Cristiano Amon, menjawab salah satu pertanyaan yang diajukan para analis setelah pengumuman keuangan kuartalan perusahaan. CEO mengungkapkan bahwa 75% unit Galaxy S22 sudah ditenagai oleh chipset Snapdragon dan persentase ini akan meningkat  tahun depan. 

“(Kami) 75% menggunakan Galaxy S22 sebelum kesepakatan. Anda harus berpikir kami akan melakukan jauh lebih baik dengan Galaxy S23 dan seterusnya,” kata Amon. 

Amon tidak mengklaim akan menggunakan chip Snapdragon 100%, tetapi tidak ada banyak ruang antara 75 dan 100 persen di mana model yang berbeda akan menggandakan upaya memberikan dukungan software.

Akhir dari Exynos? 

Qualcomm dan Samsung sendiri baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka telah memperpanjang kemitraan mereka hingga tujuh tahun kedepan dan berjalan dan aktif sampai 2030 dengan perangkat 3G, 4G, 5G, dan (akhirnya) 6G. 

Kemitraan antara Qualcomm dan Samsung ini melampaui juga berkembang di luar smartphone Galaxy untuk memasukkan Galaxy Book, PC Windows, tablet Galaxy, perangkat extended reality, dan perangkat lainnya,” kata Amon.

Apakah ini akhir dari perpecahan Exynos? Samsung mengatakan tidak, tetapi perlu diatur ulang. Dalam jangka pendek, perusahaan akan berupaya memperluas chip Exynos ke perangkat lain, seperti wearable.

Baca juga: Fitur Baru Whatsapp: Sembunyikan Last Seen dari Beberapa Kontak

Snapdragon Dinilai Lebih Unggul

Saat penjualan dengan dua chip, varian yang didapat tergantung dari pasar pengguna berada. Di Amerika Serikat, seri Galaxy S dan Note hadir secara eksklusif dengan chip Qualcomm, sehingga berbeda dari apa yang didapatkan pengguna di Eropa dan Asia.

Di masa lalu, di hampir setiap situasi di mana Samsung menempatkan varian Snapdragon dan Exynos di ponselnya, chip Snapdragon dikatakan mengungguli chip perusahaan atau memiliki daya tahan baterai yang lebih baik. 

Prosesor Qualcomm juga dinilai mampu memberikan pengalaman yang lebih stabil untuk aplikasi dan game. Sementara itu, pada bulan April lalu, Presiden Samsung TM Roh dilaporkan mengatakan kepada karyawan bahwa mereka sedang mengerjakan sebuah chipset  “unik” untuk smartphone Samsung. Namun, tidak ada penjelasan bagaimana komponen ini akan berbeda dari desain Exynos buatan Samsung yang sudah ada sebelumnya.

Baca juga: Samsung Repair Mode: Servis Aman tanpa Khawatir

(aka)