Studi: Burung Pemakan Biji Lebih Ramah Daripada Pemakan Serangga

Klikhijau.com – Perilaku burung selalu menjadi daya tarik tersendiri. Daya tarik itu pula yang membuat banyak peneliti jatuh cinta untuk menelitinya.

Misalnya, belum lama ini para peneliti menganalisis berbagai penelitian tentang banyak spesies penenun yang hidup terutama di sub-Sahara Afrika.

Spesies penenun (burung penenun) merupakan burung yang keren, khususnya dalam pembuatan sarang. Mereka akan menenun sarangnya sehingga tampak menakjubkan.

Burung penenun ini dikenal juga sebagai burung weaver/social weaver. Merka banyak hidup di daratan Afrika Selatan, Namibia hingga Indonesia.

Spesies burung ini memiliki ciri khas tersendiri, yakni bertubuh kecil. Namun, tubuh kecilnya itu tak  menghalanginya membuat sarang terbesar di dunia.

Nah, ada hal menarik lainnya dari spesies ini yang ditemukan para  peneliti, bahwa mereka yang memakan biji cenderung berkumpul bersama dan hidup berkoloni lebih sering daripada spesies penenun yang memakan serangga.

Penelitian tersebut diterbitkan dalam jurnal American Naturalist. Ide  penelitian dari peneliti University of Bath di Inggris Raya itu, untuk menindaklanjuti sebuah studi oleh ahli etologi Inggris John Crook.

Crook merupakan orang pertama yang menyarankan hubungan antara pola makan, habitat, dan perilaku sosial pada tahun 1964. Studi Crook  itu berpengaruh bagi para ahli ekologi yang mempelajari perilaku.

“Crook menghasilkan studi penting yang telah merangsang banyak penelitian dalam 50 tahun terakhir. “Namun, dia tidak memiliki statistik untuk mendukung pernyataannya, jadi kami memutuskan untuk meninjau kembali idenya menggunakan pendekatan statistik modern,” kata Tamas Székely selaku ketua dari peneliti tersebut.

Berbeda habitat, berbeda makanan

Para peneliti menganalisis data yang dikumpulkan dari studi yang diterbitkan sebelumnya tentang berbagai spesies penenun untuk melihat lebih dekat hubungan antara pola makan, habitat, dan perilaku sosial.

Ada beberapa spesies penenun yang hidup di sabana dan memakan biji-bijian, sementara yang lain hidup di hutan dan terutama memakan serangga.

Hanya saja, fenomena itu diakui oleh para ilmuwan, bahwa mereka tidak yakin mengapa mereka memiliki pola makan yang beragam.

“Kami tidak tahu,” kata Székely Székely. Peneliti dari Milner Center for Evolution di University of Bath itu juga menambahkan, “Diet mungkin berkembang dalam waktu yang lama untuk memanfaatkan sumber daya makanan lokal yang tersedia dengan sebaik-baiknya.”

Para peneliti menemukan bahwa spesies yang hidup di sabana terbuka. Paling sering berkumpul bersama dan mencari makan dalam kelompok untuk menemukan sumber makanan terbaik.

Burung pemakan biji itu bersarang di koloni besar dan sering berpoligami, para peneliti menemukan, berpasangan dengan banyak pasangan selama setiap musim kawin.

“Temuan utama dari pekerjaan kami adalah bahwa penenun pemakan biji lebih ramah daripada pemakan serangga mungkin karena biji lebih mudah ditemukan dan secara lokal lebih berlimpah di sabana daripada di hutan,” kata Székely.

 Peran habitat

Harus diakui bahwa habitat memainkan peran kunci dalam berkelompok dan perilaku sosial lain mereka. Misalnya burung yang memakan biji-bijian di sabana terbuka, mereka akan berkumpul dengan burung lain. Hal itu dikarenakan lebih mudah untuk mencari makan secara berkelompok.

Menjadi bagian dari kawanan juga menurunkan risiko pemangsa karena burung memiliki keamanan dalam jumlah saat mereka berada di tempat terbuka.

Meskipun makanan lebih mudah ditemukan dalam kelompok, ada lebih sedikit tempat bersarang, sehingga burung pemakan biji cenderung hidup bersama dalam koloni. Jarak dekat ini sering berarti burung cenderung memiliki beberapa pasangan.

Sementara penenun yang hidup di hutan dan memakan serangga harus mencari daerah yang lebih luas untuk mencari makanan.

Mereka tidak harus bergantung pada burung lain untuk membantu menemukan serangga. Dan, karena hutan merupakan tempat yang lebih aman dan tertutup

Jenis ini menawarkan banyak lokasi bersarang yang baik, sehingga burung-burung tidak harus hidup berkelompok. Karena itu, burung cenderung tinggal dengan pasangan yang sama selama musim kawin. 3

“Di sabana, tempat bersarang yang baik terbatas pada sejumlah kecil pohon sedangkan di hutan ada banyak tempat bersarang yang tersedia,” kata Székely. “Ini memfasilitasi perilaku bersarang dan berkelompok kolonial di perkembangbiakan sabana yang ragu-ragu.”

Perilaku yang menarik

Para peneliti tidak percaya bahwa perilaku ini unik untuk penenun. Spesies lain mungkin menunjukkan hubungan yang sama antara diet, habitat, dan aktivitas sosial.

“Kami menduga konsepnya mungkin umum tetapi untuk menetapkan asosiasi pada spesies lain akan memerlukan penyelidikan lebih lanjut,” kata Székely.

“Sangat menarik untuk mengetahui apa yang mendorong perilaku sosial pada burung, manusia, dan seterusnya. Studi Crook 1964 adalah tengara, dan analisis statistik kami membenarkan pernyataannya,” tambahnya.

Sumber: Treehugger

The post Studi: Burung Pemakan Biji Lebih Ramah Daripada Pemakan Serangga appeared first on Klik Hijau.